Senin, 09 April 2012

Review Film "BAYI TABUNG; Film Indonesia pertama tentang Bayi Tabung"

 
BAYI TABUNG (1988)
Jenis Film : Drama

Sutradara : Nurhadie Irawan
Cerita / Skenario : Nurhadie Irawan
Penata Artistik : Iri Supit
Penata Musik : Idris Sardi
Penata Suara : Hadi Artomo dan Hartanto
Penata Gambar : Norman Benny
Penata Kamera : Soetomo Gandasoebrata

Pemain
Widyawati
Deddy Mizwar
Fauziah A Daud
Ade Irawan
Mangara Siahaan
Deddy Sutomo
Frank Rorempandey
Baharuddin bin Haji Omar
Aziz Singgah
Vivi Samodro
Sheila Majid

Sinopsis

Karena keadaan ekonomi rumah tangga Drs. Sukarya, dosen yang sedang dibekukan statusnya akibat membela mahasiswa, istrinya Jelina (Widyawati) bekerja di sebuah biro perjalanan. Di sini Jelina ditawari untuk menyewakan rahimnya dengan bayaran tinggi oleh sepasang suami-istri Malaysia yang tak mungkin punya anak secara biasa. Harga yang tinggi, membuat Jelina menerima titipan embrio itu hingga lahir. Setelah lahir timbul masalah, karena Jelina merasa bahwa bayi itu adalah darah dagingnya.

Prestasi
  • Penghargaan Khusus Dewan Film Nasional untuk Aktris Terbaik, FFI 1989 (Widyawati)
  • Penghargaan Khusus Dewan Film Nasional untuk Sutradara Terbaik, FFI 1989 (Nurhadie Irawan)

Review
Dari judulnya, film ini dapat mencuri perhatian. Film Bayi Tabung ini adalah film yang berani mengangkat tema lain di kala banyaknya film drama penguras air mata di zaman itu. Film ini mengangkat tema fenomena 'bayi tabung' dalam sebuah keluarga. Pada zaman itu, fenomena 'bayi tabung' belum banyak, dan masih dianggap tabu.
Keberanian Nurhadie Irawan sebagai sutradara dan penulis cerita/skenario saya acungi jempol. Jalan cerita film ini dapat dicerna dengan baik, selain itu cukup lu8gas, tidak bertele-tele. Konflik dalam film ini juga tidak rumit namun bisa menjadi bumbu utama dalam film ini. Ilustrasi musik Idris Sardi dalam film ini juga menjadi nilai tambah film ini.

Pemeranan Widyawati sebagai istri yang menyewakan rahimnya, cukup mencuri perhatian. Widyawati dapat memainkan emosi dengan cukup baik dan terjaga. Saya sebagai penonton dapat terbawa dengan emosi yang dimainkannya. Deddy Mizwar juga dapat menyeimbangkan permainan, namun memang nampaknya agak tertutup dengan penampilan Widyawati yang cukup lebih dominan. Tapi permainan kedua aktor dan aktris hebat ini memang tak perlu diragukan lagi.

Film ini juga menampilkan para pemain dari negeri jiran, seperti Fauziah A Daud, Aziz Singah dan penampilan khusus dari penyanyi Sheila Majid. Ini merupakan sebuah fenomena juga di akhir era 80an, perfilman kita banyak bekerjasama dengan Malaysia, salah satunya film Bayi Tabung ini. Untungnya, permainan para pemain negeri tetangga itu tidak begitu mengganggu, jadi tidak menjadi masalah.

Selebihnya film ini cukup baik sebagai referensi tontotan para pencinta film Indonesia. Dengan mengangkat tema lain, menarik untuk kita mengetahui apa sebenarnya 'Bayi Tabung' itu.  Film ini saya catat termasuk film yang menarik dan unik, karena merupakan film Indonesia pertama yang mengangkat tema Bayi Tabung. Sebuah film yang tidak biasa, namun tidak terlalu istimewa.

Trivia
  • Film ini dapat diakses dari Sinematek Indonesia
  • Film Indonesia pertama yaang mengangkat tema Bayi Tabung
  • Fauziah A Daud dan Aziz Singah adalah pemain asal Malaysia

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar